Kehidupan Dibalik Megahnya Pinisi

0
58

KOREKSI.ID, OPINI – Keberadaan perahu Pinisi kini telah diakui dunia, sebagai warisan benda dunia oleh UNESCO. Hal tersebut menjadi kebanggaan bagi warga Bulukumba, juga Sulawesi Selatan bahkan Indonesia. Pembuatan perahu Pinisi sendiri terbagi atas tiga tempat yaitu, Desa Ara, Desa Bira dan Tanah Beru.

Menjadi kebanggan tersendiri karena perahu tradisional khas Sulawesi Selatan ini, tak hanya diminati oleh konsumen lokal saja, namun juga diminati konsumen luar negeri, seperti Belanda, Swiss, Austria, Inggris, Jepang, Tiongkok, Filipina dan Malaysia.

Namun dibalik kebanggan tersebut, terselip kehidupan para pekerja Pinisi yang jarang diketahui oleh banyak orang.

Salah seorang pekerja Pinisi mengaku membuat kapal Pinisi bukanlah hal yang berat karena dikerjakan secara ikhlas, bukan paksaan. Eratnya rasa persaudaraan dan gotong-royong membuat pengerjaan Pinisi terasa ringan, meskipun upah yang didapat tidak seberapa. Layaknya pekerja biasa, pergi pagi pulang malam bahkan bekerja lembur jika pengerjaan Pinisi sudah berada pada tahap finishing, biasanya untuk pengecatan dan lain sebagainya.

Tak mengenal teriknya matahari, tak usah juga mengharapkan halusnya jemari, bahkan alat-alat tajam yang tak jarang melukai daging pembungkus tulang. Tapi hal tersebut bukan berarti mematikan semangat para Panrita Lopi (pekerja Pinisi). Kurangnya pemasokan kayu menjadi salah satu penyebab tersendaknya pengerjaan perahu Pinisi, biasanya jika kayu benar-benar kosong mengakibatkan cuti otomatis akan dirasakan para tukang. Mencari pekerjaan sampingan merupakan jawaban agar dapur tetap mengepul.

Warisan perahu Pinisi yang kini telah diakui oleh dunia tak sebanding dengan keringat dan darah yang perjuangkan para pekerjanya.

Saya sendiri berasal dari Desa Ara, keluarga yang notabenenya seorang pekerja Pinisi. Sejak lahir dibesarkan hingga sekarang murni dari darah pekerja Pinisi dan saya bangga lahir di ‘Butta Panrita Lopi’.

Penulis: Devy Fitriany

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here